Minggu, 26 Desember 2010

Pewarnaan dan Penyelesaian Gambar (9)


I. Pewarnaan dan Penyelesaian Gambar



Desain yang sudah dibuat dilakukan penyempurnaan yang disebut dengan finishing. Mewarnai merupakan salah satu teknik penyempurnaan desain, sehingga desain terlihat lebih menarik. Dalam mewarnai sebuah desain kita perlu memahami cara-cara mengarsir. Mewarnai desain atau gambar dapat dilakukan dengan pensil warna atau pensil biasa dengan kode 2B atau 3B. Selain itu, desain juga dapat diwarnai dengan cat air atau cat minyak. Tentunya mewarnai dengan cat air atau cat minyak berbeda dengan mewarnai dengan pensil biasa.

1. Penyelesaian dengan pensil biasa
Mewarnai dengan pensil biasa disebut dengan teknik mengarsir. Dalam mengarsir kita perlu memperhatikan daerah gelap atau terang dari gambar atau area yang banyak terkena cahaya dengan yang kurang terkena cahaya. Daerah yang banyak terkena cahaya terlihat lebih terang dan arsirannya lebih lembut, sedangkan yang kurang terkena cahaya akan diarsir lebih tebal. Agar diperoleh gambar dengan arsiran yang bagus, perlu juga diperhatikan jenis pensil yang digunakan. Pensil untuk mengarsir berbeda dengan pensil yang digunakan untuk membuat sketsa. Untuk mengarsir gunakan pensil yang lebih lunak atau khusus untuk arsiran seperti 2B, 3B, dll.

2. Penyelesaian dengan pensil warna
Teknik mewarnai dengan pensil warna tidak jauh berbeda dengan mewarnai dengan pensil biasa. Dalam mewarnai dengan pensil warna, kita perlu memahami warna-warna dan kombinasi warna yang akan digunakan. Apabila desain pakaian dibuat dengan corak bahan tertentu, kita juga perlu menyesuaikan motif dan warnanya dengan letak jatuh pakaian di badan. Hal ini perlu dilatih secara berulang-ulang agar diperoleh sebuah desain dengan teknik mewarnai yang baik dan benar.

3. Penyelesaian dengan cat air dan cat minyak
Mewarnai dengan cat minyak atau cat air butuh keterampillan khusus. Warna-warna yang digunakan terlebih dahulu dicampur atau diaduk untuk mendapat warna yang diinginkan. Dalam mewarnai desain kita juga perlu memperhatikan gelap terang dari desain busana yang diwarnai. Kertas gambar yang sudah diwarnai dengan cat minyak atau cat air terlebih dahulu dikeringkan agar warna tidak rusak.


ARTIKEL TERKAIT :

  1. Desain Busana (1)
  2. Unsur-unsur Desain Busana (2) 
  3. Prinsip-Prinsip Desain Busana (3)
  4. Alat dan Bahan Untuk Mendesain (4) 
  5. Anatomi Tubuh untuk Desain (5) 
  6. Menggambar Bagian-bagian Tubuh (6) 
  7. Gerakan Tubuh pada Desain Busana (7) 
  8. Menggambar Bagian-Bagian Busana (8) 
  9. Pewarnaan dan Penyelesaian Gambar (9) 



4 komentar:

astri edma mengatakan...

terimakasih ilmunya, kebetulan pas dgn materi saya saat ini.. :)

Rumah Rumah mengatakan...

Terima kasih jadi nambah ilmunya nih

Nova Rianti mengatakan...

terima kasih ilmunya mba, bermanfaat sekali....

Ubaidillah Anwar mengatakan...

Terima kasih Bu atas ilmunya